Kenal Lebih Dekat Kak Rifki Mega Saputra

Beberapa dari kamu pasti udah ada yang pernah kenal dengan fotografer yang satu ini, Rifki Mega Saputra. Fotografer chubby ini emang ramah sama kliennya, kadang suka kelewat ramah malah :p Kita lihat yuk sedikit tanya jawab dengan kakak fotografer yang satu ini

Q: Gimana sih awalnya Kak Rifki jadi fotografer?

A: Dulu jaman SMA pernah iseng kamera kok keliatannya seru. Pas masuk kuliah, iseng ikutan UKM kampus terus diajakin deh hunting. Sejak itu, mulai deh bisa ambil momen yang oke. Terus mikir deh, asik juga kayaknya kalo bisa mengabadikan momen-momen dalam foto gitu. Lanjut deh buka referensi dan akhirnya makin bikin seneng terjun ke dunia fotografi.

Q: Kenapa akhirnya memutuskan menyusuri bidang ini?

A: Setelah jatuh cinta sama bidang seni, jadi makin pingin lebih banyak berkarya lagi. Kemarin pas sekolah kejuruan ambil DKV, kuliah ambil bidang yang sama juga, jadi akhirnya pingin ngembangi di bidang lain. Langsung deh ambil pilihan jadi fotografer.

Q: Siapa yang menjadi motivasi Kak Rifki?

A: Pertama sih bapak. Beliau selalu menceritakan semangatnya berprihatin untuk meraih kesuksesan. Dari kecil beliau sudah belajar bekerja dan akhirnya sekarang sudah bisa menuai hasilnya. Tapi bapak masih semangat untuk mencapai kesuksesan yang lebih tinggi lagi. Nah, aku juga harus bisa lebih semangat dari beliau. Beliau menjadi panutan semangatku.

Q: Apa sih yang menarik di bidang fotografi yang tidak ditemukan di bidang lain?

A: Setelah masuk di fotografi aku baru tau kalo fotografi itu luas. Dari situ kita bisa belajar memahami karakter seseorang juga. Misalnya, kita mau dapet gambar yang bagus itu kita nggak Cuma butuh alat dan teknis yang mendukung, tapi juga keterkaitan model dan fotografer itu harus dapet. Kita harus menampilkan foto yang benar-benar membuat para konsumen larut dalam foto.

Q: Kesulitan apa yang pernah dijumpai di dunia fotografi?

A: Kalo aku sih karena dasarnya lebih seneng di karya foto yang natural jadi harus bener-bener bisa milih model yang pas. Biasanya sih dilihat dulu dari tatapan matanya. Kalau udah oke, baru deh lanjut ke eksekusi. Nah, waktu eksekusi ternyata si model agak susah menyesuaikan konsep yang kita inginkan, kita harus bisa mendekat baik-baik modelnya, jaga moodnya, kasih penjelasan yang mudah. Kita harus bisa bikin suasana foto lebih fun

Q: Gimana kesannya setelah gabung sama Abankirenk?

A: Dulu pernah juga dapet tawaran masuk di perusahan di bidang yang sama. Dia mungkin hampir sama terkenalnya dengan abankirenk, tapi kalo kualitas masih menang abankirenk sih. Abankirenk ini kan tempat ngumpulnya jagoan-jagoan fotgrafer di Jogja. Mereka punya fotograer dengan berbagai macam karakternya tapi ketika dituntut untuk profesional mereka tetap nggak lepas dari standar yang ditentukan oleh Abankirenk

Q: Masih ada yang ingin dikembangkan nggak?

A: Kalo ad kesempatan suatu saat pingin deh bisa foto produk dari luar negeri yang berhubungan dengan fashion.

Q: Kenangan masa kecil yang masih kebawa dan memengaruhi Kak Rifki sampe sekarang ada nggak?

A: Dulu dari TTK emang udah seneng dunia visual, gambar bebas dan pasti nggak lepas dari gambar pemandangan dengan gunung. Tapi anehnya yang culu aku benci dan takuti sekarang jadi sesuatu yang aku geluti. Dulu aku takut banget sama kamera, bahkan kebanyakan foto-foto waktu kecil aku itu banyak foto yang aku nangis. Karena emang takut, kalo difoto gitu bisa sampai nangis-nangis segala.

Q: Terakhir nih, apa pesen buat temen-temen pelajar?

A: Tetap semangat, terus berkarya, jangan takut salah. Semua bisa dan boleh dicoba asal ada jalurnya yang benar 😀

11141247_10202712782580260_8374479024724497929_n

10569099_10202562441581829_1928272596975121972_n

No Comment

leave a Comment

Comment moderation is enabled. Your comment may take some time to appear.