6 Awesome Habits

Tahun baru identik dengan perubahan, melakukan hal baru, termasuk mengubah kebiasaan lama. Secara umum, orang akan bilang bahwa di tahun yang baru ini ingin menjadi orang yang baru, punya kebiasaan baru, meninggalkan hal buruk bersama dengan tahun yang ditinggalkan. Selain meninggalkan sifat dan kebiasaan lama yang jelek, kita juga harus punya kebiasaan baru yang baik. Ada 6 kebiasaan baik yang bisa kamu terapkan nih

  1. Be an early riser

Buat yang punya kebiasaan bangun siang, mulai ganti jam bangun kamu lebih awal. Kalo belum bisa bangun pagi-pagi banget, coba dengan bangun 30 menit lebih awal. Bangun 30 menit lebih pagi, sempetin liat langit berubah warna dan menghirup udara pagi yang masih seger banget. Waktu 30 menit ini bisa kamu pakai untuk belajar, karena pagi menjadi salah satu waktu terbaik untuk mengulang kembali materi, atau bisa juga dengan olahraga, mumpung belum panas dan udara juga masih seger. Ngerasa susah bangun? Coba dengan tidur lebih awal dan set alarm. Kalo perlu alarm nya udah dari jam-jam jauh sebelumnya hehe. Atau bisa juga minta tolong mama, embak, adek, kakak, atau temen kamu bangunin kamu. Emang bakal susah di awal, tapi lama-lama jadi kebiasaan dan kerasa enaknya bangun pagi 😀

  1. Eat more fresh fruits and drink more water

Berkembangnya wisata kuliner jadi salah satu godaan banget soal makanan. Makin banyak makanan murah dan variasi yang bikin kita pingin nyobain. Tapi nggak bisa dipungkiri juga kalo kita nggak tau apa aja kandungan dari makanan-makanan itu dan seberapa pengaruhnya terhadap tubuh. Coba tahan nafsu kamu untuk coba semua makanan dan ganti dengan perbanyak makan buah. Kandungan vitamin yang ada di buah akan bantu tubuh kamu untuk selalu fit. Selain itu perbanyak juga minum air putih. Sebagai warga yang tinggan di negara tropis, paparan matahari bisa bikin kamu dehidrasi, makanya jangan sampe asupan air putihmu kurang ya!

  1. Be on time

Telat udah jadi salah satu kesalahan yang paling banyak dimaafkan oleh orang Indonesia, bahkan kalo telatnya udah keterlaluan. Dan telat karena macet adalah alasan yang paling banyak digunakan oleh orang yang tinggal di kota yang cukup padat. Padahal, mood, kenginan, dan semangat seseorang bisa berkurang kalo kelamaan nunggu. Yuk segera ubah kebiasaan telat kamu, jadi orang yang selalu datang tepat waktu. Apalagi buat kamu yang ingin ke luar negeri, dimana orang sangat menghargai waktunya, misal Jepang, telat nggak ditolerir banget deh. Segera ubah kebiasaan kamu, jangan karena temen-temen kamu masih pada suka telat, kamu juga ikutan telat. Tapi ubah deh jadi aku harus tepat waktu supaya temen-temen juga ikutan tepat waktu 😉

  1. Talk to People

Di jaman serba online ini, salah satu kebiasaan yang berubah adalah ngobrol dengan orang lain. Udah jarang banget kita temuin orang ngobrol di suatu tempat, padahal mereka sama sekali nggak kenal sebelumnya. Misalnya aja nih, lagi nunggu antrian periksa di dokter. Lagi nunggu antrian gini kebanyakan pada mainan handphone atau tablet masing-masing, jarang banget ada yang kenalan sama orang baru. Padahal nggak jarang lho lagi ngobrol sama orang yang baru dikenal gitu terus akhirnya malah tau bahwa dia adalah sodara atau masih ada hubungan dekat dengan orang sekitar kamu. Rata-rata yang ngajak ngobrol dengan orang asing gini adalah orang tua kita. Coba deh sekali-kali cobain ajak ngobrol orang sebelah kamu pas antri, nggak rugi kok 😀

  1. Have more family time

Banyaknya event dan mudahnya bergabung dengan organisasi bikin kita makin sibuk, entah supaya eksis aja atau emang seneng kerja volunteer gitu. Kalo udah padet jadwalnya, yang biasanya dikorbankan adalah waktu bareng keluarga. Udah jarang lagi ikutan pergi jalan-jalan santai, bahkan menghabisakan waktu di rumah juga udah jarang. Padahal keluarga adalah orang-orang yang akan support kita dalam keadaan apapun. Masa sih masih nggak mau ngeluangin waktu lebih banyak bareng keluarga?

  1. Be grateful

Kebanyakan orang akan lebih mudah mengingat keburukan daripada kebaikan. Kadang kita lupa banyak sekali kebaikan yang sudah datang pada kita hari ini. Barusan kesel karena ban bocor, harus nuntun sampe ke bengkel. Seharian merutuk kenapa harus bocor segala, jadi telat mau les. Tapi kita lupa bersyukur karena hari ini panas, tidak hujan, jadi dorong motornya nggak kebasahan, lupa bersyukur kalau bengkelnya sangat dekat hanya 200 meter, jadi dorong motornya tidak terlalu jauh, lupa bersyukur kalau hanya perlu tambal ban, tidak perlu ganti ban, karena uangnya tinggal 20 ribu rupiah. Lebih sering lihat seseorang yang “dibawah” kita untuk bisa lebih banyak bersyukur atas nikmat yang kita dapatkan 🙂

No Comment

leave a Comment

Comment moderation is enabled. Your comment may take some time to appear.