Jangan Pilih Jurusan Hanya Karena Alasan Ini

Nggak cuma Ujian Nasional aja yang makin deket, tapi Ujian Masuk PTN, baik SNMPTN maupun SBMPTN juga makin deket nih. Kalo untuk SNMPTN, emang nggak perlu siap-siap apa-apa sih, karena emang nggak ada ujiannya, tapi untuk yang mau ikutan tes SBMPT harus nyiapin materi juga nih, karena materi Ujian Nasional sama SBMPTN cukup berbeda. Tapi, selain kamu harus nyiapin materi, kamu juga harus menyiapkan hati, memantapkan hati atas pilihan jurusan kamu.

Banyak hal yang masuk dalam pertimbangan jurusan apa yang akan kamu pilih, tapi jangan sampe poin-poin di bawah ini jadi pertimbangan kamu dalam memilih jurusan ya

  1. Ikutan Temen

Ini salah satu alasan yang paling banyak dipake untuk milih jurusan kalo masih galau, ikutan temen. Temen kamu masuk ke jurusan A, kamu tanya kenapa dia milih jurusan itu, terus kamu ngerasa alasan dia cukup menarik dan meyakinkan, terus ikutan pilih. Sebenernya kalo kamu milih jurusan yang sama kayak temen kamu nggak apa-apa, asalkan kamu emang beneran minat sama jurusan tersebut. Jangan cuma karena kamu masih bingung dan ikut temen kamu pilih jurusan yang sama karena kalo kamu nggak cocok sama jurusannya, setidaknya kamu masih punya temen. Sayang banget nanti 🙁

  1. Keluarga besar banyak yang masuk jurusan itu

Alasan ini juga nggak jarang dipake untuk menentukan pilihan jurusan, entah karena kemauan orang tua atau karena diri sendiri. Sama kayak alasan pertama, kalo kamu emang minat sih nggak apa-apa, tapi kalo nggak, jangan deh. Karena kalo kamu nggak bener-bener berminat sama jurusan tersebut, yang nanti kesusahan juga kamu sendiri. Misal nih, orang tua kamu adalah arsitek handal dan terkenal dan punya perusahaan sendiri, kamu disuruh untuk mengikuti jejaknya, supaya bisa nerusin perusahaannya. Kamu punya bakat gambar, tapi ketertarikan kamu bukan di gambar bangunan, tapi lebih ke arah seni rupa. Walaupun basic nya sama-sama gambar, tapi bakal sulit kalo emang arahnya beda guys

  1. Jurusannya bergengsi dan bergaji tinggi

Kuliah emang menjadi salah satu pijakan untuk pekerjaan dan penghasilan, tapi bukan satu-satunya penentu. Lulusan teknik banyak yang masuk ke industri minyak, yang udah jadi rahasia umum kalo gajinya bisa 8 digit untuk fresh graduate, atau dokter yang semuanya hidup berkecukupan, bahkan berlebihan. Ah, kata siapa. Di perusahaan minyak kan dibutuhin juga akuntan, human resource, dan sebagainya. Untuk jadi dokter, kamu perlu lebih dari 5 tahun untuk mendapat gelar dr, dan perlu 2 tahun internship untuk bisa buka praktek sendiri. Itu baru jadi dokter umum lho, belom spesialis. Kalo emang berminat ngejalanin sih nggak apa-apa, asal bisa menikmati semua prosesnya 😀

 

1 Comment

leave a Comment

Comment moderation is enabled. Your comment may take some time to appear.